Wednesday, December 17, 2008

antara doktor n mat rempit..

Posted by aliaa at 02:01

amek dari iluvislam.com..

Sebagai seorang doktor yang tugasnya menyelamatkan nyawa manusia, tentulah saya merasa bangga dengan profesion saya ini.. Sememangnya inilah cita-cita sebenar saya selama ini.. Etika dan sikap profesionalisme sering saya amalkan.. Apatah lagi saya juga seorang pensyarah di Pusat Pengajian Perubatan di salah sebuah universiti terkemuka.. Saya sering menanamkan dan menekankan aspek insaniah dalam diri bakal-bakal doktor yang merupakan pelajar saya..

Suatu hari yang ditakdirkan ALLAH, saya di ajar tentang suatu nilai yang saya terlupa oleh seorang mat rempit..

Saya menoleh jam loceng saya..

"Ah.. baru pukul 3 pagi dan saya baru terlena hanya 2 jam sahaja.."

Tapi, apakan daya.. Kerana tugas, saya terus mencuci muka dan terus menggapai kunci kereta saya.. Inilah rutin seorang doktor yang kita kenali sebagai 'on call'..

Setelah memecut kenderaan saya, akhirnya saya tiba di bilik kecemasan.. Ada satu kes kemalangan.. Seorang penunggang cedera parah dan pemboncengnya meninggal dunia di tempat kejadian..

"Tolong doktor.. Tolong selamatkan kawan saya.."

Seorang lelaki muda yang berseluar jean yang koyak dibahagian lututnya merayu kepada saya.. Inilah trend pakaian mat rempit.. Setelah 4 jam dibilik pembedahan, mangsa berjaya diselamatkan dan kaki kanannya terpaksa dipotong..

Entah mengapa hari itu, terlintas bisikan syaitan dalam hati saya yang menyatakan 'you deserve to get it'.. Astaghfirualallahalazim.. sebagai seorang doktor, saya tidak harus meletakkan prejudis saya sebagai prioriti dalam merawat pesakit.. Melihat pesakit saya dari sudut siapa dia sebenarnya adalah salah.. Hal ini kerana, dalam merawat dan meyelamatkan pesakit, nyawa setiap manusia begitu bernilai walaupun pada pandangan kita atau sesiapa, dia bukanlah apa-apa..

Keesokan harinya, saya pulang dari hospital agak lewat malam.. Kepenatan benar-benar menyebabkan saya tidak sabar untuk tiba di rumah..

"Ah.. lampu merah pula..!!"

Maka saya terus menekan pedal brek dan menunggu giliran sambil mata saya tertumpu pada suatu peristiwa yang menarik.. Saya melihat seorang lelaki yang koyak jeannya dilutut menunggang dengan laju melanggar lampu merah tanpa rasa bersalah.. Dalam hati saya berdetik

"sah mat rempit lagi.. Tak ada kerja lain ke selain menyusahkan orang lain.."

Tiba-tiba saya melihat pemuda itu berhenti, menongkat motornya dan berjalan kedepan.. Saya benar-benar malu pada diri saya sendiri melihat pemuda itu mengambil bangkai kucing yang saya kira baru saja dilanggar petang tadi, mengalihkannya ke tepi jalan agar tidak dipijak hina oleh kenderaan lain..

"Allahuakbar.."

Saya benar-benar tersedak dengan bisikan hati kecil sendiri.. Saya rasakan diri ini sangant mulia apabila menyelamatkan nyawa manusia, tapi tidak terlintas dan tidak sanggup membela bangkai binatang itu padahal ia juga suatu nyawa yang harus dihargai dan dimuliakan.. Sedangkan dia seorang mat rempit yang mungkin tidak menghargai nyawanya sendiri boleh meletakkan nilai harga nyawa seekor binatang pada aras yang tinggi.. Sesungguhnya ALLAH sedang mengajar saya sesuatu..

Sesungguhnya saya telah belajar sesuatu dari seorang mat rempit.. Kemuliaan seseorang itu bukan terletak pada berapa besar dan tingginya jasa dan sumbangan pada sesuatu tetapi dinilai dari berapa besar seseorang itu mengerti makna kewujudan sesuatu dan menghargai..

Ini bukan kisah yang memberi pengajaran bahawa kita juga boleh menjadi mulia walaupun seorang mat rempit, lantas menanam cita-cita untuk menjadi kaki rempit.. Namun cerita ini membawa pengajaran bahawa kita tidak boleh terlalu berbangga dengan diri sendiri dan membiarkan prejudis membezakan diri kita dengan golongan lain.. Sikap prejudis akan mengurangkan etika dan meruntuhkan sikap profesinalisme yang ada dalam diri kita..


baeklah.. jgn pndg rendah kt org laen n rse diri sndiri dh hebat.. cause, maybe 1 day, org yg kte pndg rendah tu akn buat sumting yg baek ntuk kte..



renung-renungkan dan selamat beramal (baca ngn gaya ustaz izzi hot fm)..




p/s : sgt kekenyangan..

4 comments:

amy emyla on December 17, 2008 at 11:18 AM said...

huu~~ bgs nyew cter neh..

although we have high achievement in life (being a doctor) be humble ...jgn prsn hebat sgt...jg setiap perkataan yg kite ckp..dun hurt others ..n respect org lain sbgmane kite nak org respect kite.
Respect yourself and others around you.

ain_dira on December 18, 2008 at 10:41 PM said...

jalan cerita yg menarik!!

aliaa on December 28, 2008 at 8:53 PM said...

yup, amy..
x smestinye ble dh jd doc n selamatkan nyawa org, kte leh pndg rndh kt org laen..

aliaa on December 28, 2008 at 8:53 PM said...

ayeen..
ni aku amek kt iluvislam.com..
huhu..

Wednesday, December 17, 2008

antara doktor n mat rempit..



amek dari iluvislam.com..

Sebagai seorang doktor yang tugasnya menyelamatkan nyawa manusia, tentulah saya merasa bangga dengan profesion saya ini.. Sememangnya inilah cita-cita sebenar saya selama ini.. Etika dan sikap profesionalisme sering saya amalkan.. Apatah lagi saya juga seorang pensyarah di Pusat Pengajian Perubatan di salah sebuah universiti terkemuka.. Saya sering menanamkan dan menekankan aspek insaniah dalam diri bakal-bakal doktor yang merupakan pelajar saya..

Suatu hari yang ditakdirkan ALLAH, saya di ajar tentang suatu nilai yang saya terlupa oleh seorang mat rempit..

Saya menoleh jam loceng saya..

"Ah.. baru pukul 3 pagi dan saya baru terlena hanya 2 jam sahaja.."

Tapi, apakan daya.. Kerana tugas, saya terus mencuci muka dan terus menggapai kunci kereta saya.. Inilah rutin seorang doktor yang kita kenali sebagai 'on call'..

Setelah memecut kenderaan saya, akhirnya saya tiba di bilik kecemasan.. Ada satu kes kemalangan.. Seorang penunggang cedera parah dan pemboncengnya meninggal dunia di tempat kejadian..

"Tolong doktor.. Tolong selamatkan kawan saya.."

Seorang lelaki muda yang berseluar jean yang koyak dibahagian lututnya merayu kepada saya.. Inilah trend pakaian mat rempit.. Setelah 4 jam dibilik pembedahan, mangsa berjaya diselamatkan dan kaki kanannya terpaksa dipotong..

Entah mengapa hari itu, terlintas bisikan syaitan dalam hati saya yang menyatakan 'you deserve to get it'.. Astaghfirualallahalazim.. sebagai seorang doktor, saya tidak harus meletakkan prejudis saya sebagai prioriti dalam merawat pesakit.. Melihat pesakit saya dari sudut siapa dia sebenarnya adalah salah.. Hal ini kerana, dalam merawat dan meyelamatkan pesakit, nyawa setiap manusia begitu bernilai walaupun pada pandangan kita atau sesiapa, dia bukanlah apa-apa..

Keesokan harinya, saya pulang dari hospital agak lewat malam.. Kepenatan benar-benar menyebabkan saya tidak sabar untuk tiba di rumah..

"Ah.. lampu merah pula..!!"

Maka saya terus menekan pedal brek dan menunggu giliran sambil mata saya tertumpu pada suatu peristiwa yang menarik.. Saya melihat seorang lelaki yang koyak jeannya dilutut menunggang dengan laju melanggar lampu merah tanpa rasa bersalah.. Dalam hati saya berdetik

"sah mat rempit lagi.. Tak ada kerja lain ke selain menyusahkan orang lain.."

Tiba-tiba saya melihat pemuda itu berhenti, menongkat motornya dan berjalan kedepan.. Saya benar-benar malu pada diri saya sendiri melihat pemuda itu mengambil bangkai kucing yang saya kira baru saja dilanggar petang tadi, mengalihkannya ke tepi jalan agar tidak dipijak hina oleh kenderaan lain..

"Allahuakbar.."

Saya benar-benar tersedak dengan bisikan hati kecil sendiri.. Saya rasakan diri ini sangant mulia apabila menyelamatkan nyawa manusia, tapi tidak terlintas dan tidak sanggup membela bangkai binatang itu padahal ia juga suatu nyawa yang harus dihargai dan dimuliakan.. Sedangkan dia seorang mat rempit yang mungkin tidak menghargai nyawanya sendiri boleh meletakkan nilai harga nyawa seekor binatang pada aras yang tinggi.. Sesungguhnya ALLAH sedang mengajar saya sesuatu..

Sesungguhnya saya telah belajar sesuatu dari seorang mat rempit.. Kemuliaan seseorang itu bukan terletak pada berapa besar dan tingginya jasa dan sumbangan pada sesuatu tetapi dinilai dari berapa besar seseorang itu mengerti makna kewujudan sesuatu dan menghargai..

Ini bukan kisah yang memberi pengajaran bahawa kita juga boleh menjadi mulia walaupun seorang mat rempit, lantas menanam cita-cita untuk menjadi kaki rempit.. Namun cerita ini membawa pengajaran bahawa kita tidak boleh terlalu berbangga dengan diri sendiri dan membiarkan prejudis membezakan diri kita dengan golongan lain.. Sikap prejudis akan mengurangkan etika dan meruntuhkan sikap profesinalisme yang ada dalam diri kita..


baeklah.. jgn pndg rendah kt org laen n rse diri sndiri dh hebat.. cause, maybe 1 day, org yg kte pndg rendah tu akn buat sumting yg baek ntuk kte..



renung-renungkan dan selamat beramal (baca ngn gaya ustaz izzi hot fm)..




p/s : sgt kekenyangan..

4 ngokngek.. on "antara doktor n mat rempit.."

amy emyla on December 17, 2008 at 11:18 AM said...

huu~~ bgs nyew cter neh..

although we have high achievement in life (being a doctor) be humble ...jgn prsn hebat sgt...jg setiap perkataan yg kite ckp..dun hurt others ..n respect org lain sbgmane kite nak org respect kite.
Respect yourself and others around you.

ain_dira on December 18, 2008 at 10:41 PM said...

jalan cerita yg menarik!!

aliaa on December 28, 2008 at 8:53 PM said...

yup, amy..
x smestinye ble dh jd doc n selamatkan nyawa org, kte leh pndg rndh kt org laen..

aliaa on December 28, 2008 at 8:53 PM said...

ayeen..
ni aku amek kt iluvislam.com..
huhu..

 

i'm not a loser Copyright © 2010 Designed by Ipietoon Blogger Template Sponsored by Online Shop Vector by Artshare